Ku namakan kau Rizal

Ku Namakan kau Rizal

Ku namakan kau rizal
karena dulu ada seorang yang kukagumi
hanya seorang yang suka berlari
Mencari dan menjemput satu bola
di atas hijau yang meluas
Bertarung tanpa lelah untuk dibagi sesama
Ya, namanya rizal


Baca pos ini lebih lanjut

-Bukan- Catatan Doa

Ijinkan aku lebih mengenalmu

Lebih dekat

Seperti cinta yang Kau turunkan atasku

Sebelum benar inginMu bersamaku

Baca pos ini lebih lanjut

Udan Kethek

Isuk iki jan-jane Pentil dadi petugas upacara ana kecamatan. Kok jan-jane, apa ora wani teka? Ora ngono, nalikane wes siyap-siyap upacara, mara-mara udan. Acara batal, dadi latihane sedina wingi dadi percuma -padahal ya seneng. 😀 Baca pos ini lebih lanjut

Salah Bener Penting Lumrah

Sejatine urip -miturut Pentil, dadiya wong sing lumrah. Ora mung bab urip kang kudu prasaja, nanging urip kang lumrah uga kaya  tangga teparone.

Lumrah kuwi pancen wigati, tegese yen awake dhewe ora katon lumrah mesthi dicap ciri utawa cela. Tuladha? Ngerti bocah punk? Bocah punk kuwi rambute disemir lan modele kaya sapu duk. Saliyane kuwi, klambine mesthi ireng, bolong, utawa akeh tambalane. Kahanan sing kaya iku ora lumrah ana masyarakat, dadi yen jenenge cah punk mesti dianggep ala. Ora ngurus mboh ala tenanan apa ora, penting ora lumrah. Baca pos ini lebih lanjut

Dan di Antara

DAN DI ANTARA
oleh: rizalihadi

Sudah tak ada waktu tersisa
lagi dan ini kembali

Aku mulai merenungkan mungkin juga meragukan
tentang makna hidup
tentang arti
atas sebuah pembenaran
betapa aku hanya menunggu nafas terhenti Baca pos ini lebih lanjut

Pari

Pari
dening: rizalihadi


Yen pari watange kayu
apa dheweke isih gelem tumungkul
gawa wiji cilik kang gumatung ngedompol Baca pos ini lebih lanjut

Untukmu Mahasiswa

Untukmu Mahasiswa

(oleh: rizalihadi)


Sudah tak berbahasa

lantas untuk apa kau berkata-kata

bukankah itu percuma?

Kau dengan inginmu dan atas nama mereka

itu senjata

Ya, senjata yang selalu kau todongkan atas ku muka

Baca pos ini lebih lanjut